Video mak janda com

Sepanjang perjalanan aku cuba mengingati satu-persatu saudara-mara aku yang akan aku temui nanti.

Ada yang sudah bekerja dan ada yang masih bersekolah.

Aku bangga sekali dapat berjalan seiringan dengannya masa menuju ke kereta. Mak Ngah aku tu badannya agak gempal sikit tapi pinggang ramping macam biola. ”Mak Ngah aku tu berkata kepada aku masih merendah diri,sambil terus mengelap meja makan dan sengaja menggerak-gerakkan sambil berbongkok. Tu karang abis la tilam kat bilik tu kang dengan air mani ko macam tahun lepas…!!! ”Mak Ngah aku tu kemudiannya berkata dan bertanya kepada aku. Memang masa tahun lepas aku menginap di sini berkole jugaklah air mani aku tumpah kat tilam,pendam geram punya pasal. ”aku matikan jawapan tu takut Mak Ngah aku tu faham sambil terus ke ruang depan.

Video mak janda com-86Video mak janda com-84

Kisah yang ingin aku ceritakan ini berlaku di kampung aku di selatan tanah air,iaitu di FELDA Ayer Tawar, Kota Tinggi, Johor Darul Takzim.

Sudah menjadi lumrah kebiasaannya kenduri kahwin kerap diadakan di waktu cuti sekolah.

Aku memang berharap dapat menginap di sini sebab aku suka pandang Mak Ngah aku yang seksi ni. Kira-kira setengah jam lepas tu aku sudah boleh dengar nafas yang kuat dari adik sepupu aku tandanya dia sudah lena. Tak semena-mena kain pelikat yang aku pakai terburai ke lantai,sebab masa aku menggentel-gentel batang kote aku tadi ikatannya jadi longgar. Namun senyuman terukir di bibirnya semacam termalu dan terus keluar menuju ke biliknya semula. Sampai saja di biliknya,aku lihat biliknya kemas dan harum semerbak bau wangian pewangi dari meja soleknya.

Dia suka berkemban masa nak mandi dan yang paling aku suka bila dia pakai kain batik dengan t-shirt nipis masa di rumah. Itu aje la yang Mak Ngah buat sekarang tapi, Pak Ngah ko tu sendiri main balun jer mana yang terjumpa…!!! “Ye la,walaupun sudah beranak 4 orang,kesihatan Mak Ngah masih tip top…!! ”aku membalas kepada Mak Ngah aku tu sambil aku tersengeh. Fikiran aku masih melayang-layang mengenangkan tubuh montok Mak Ngah aku tu sambil berangan-angan dapat main seks dengannya. Ni hah…Mak Ngah nak ambil kain selimut si kecil tu kat atas almari ni,yang semalam tu sudah kena kencing…!!! Maka terpampanglah batang kote ku yang sederhana keras dan kepalanya yang licin macam ikan keli. ”kata Mak Ngah aku tu tapi matanya tak lepas merenung batang kote aku yang tercacak. Perlahan-lahan aku merapatinya dan memegang kedua-dua bahunya. Dia menolehkan kepalanya ke belakang melihat aku mengikutinya ke bilik dan terus berbaring di atas katil. Bagaikan kucing diberi ikan terus saja aku baring di sebelah Mak Ngah aku tu secara mengereng. Tiada coli yang menutup kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu memudahkan tangan aku merasa putingnya yang sudah tegang di sebalik t-shirt nipisnya. ”aku memujinya menyebabkan mata Mak Ngah aku tu mulai kuyu.

Geramnya aku bila bontot tonggeknya memantul-mantul semasa bergerak di dalam rumah. Aku memang ramah dengan semua saudara-mara aku dan ringan tulang. Nasib baiklah makan ubat tak ngelat,kalu tak entah le…!!! Sambil itu Mak Ngah membelakangkan aku di sinki membasuh pinggan-mangkuk. Dalam hati nak saja cakap yang sebenarnya tapi tengok anginnya dulu lah. Semuanya hanyalah igauan kecuali aku cuba sesuatu yang lebih drastik sikit. Rupa-rupanya Mak Ngah aku tu masuk mencari kain selimut dalam almari di bilik aku. Dalam pada itu aku saja biarkan insiden itu lama sikit,buat-buat terpaniklah. Sorry la Mak Ngah,tak perasan pulak kain melorot…!!! Bila aku cuba mengucup tengkoknya,tiba-tiba dia macam tersedar. “Ni hah…selimutnya yang Mak Ngah nak tadi,saya nak hantar kan…!!! Aku kemudiannya terus menghulurkan pada Mak Ngah aku tu. “Apa yang Amin geramkan sangat tu kat Mak Ngah ni…??? Aku malas nak menjawab dan terus menyondol lehernya dan tangan aku pulak melurut naik dari perut ke kedua-dua tetek Mak Ngah aku tu. Perlahan-lahan bibir aku mencari bibir Mak Ngah aku tu.

“Pak Ngah ko minggu ni dia kerja malam,besok lah kalau kau nak jumpa dia…!!! Itu yang menyebabkan semua orang tak kesah ambil aku menginap di rumah dia orang. “Kenalah jaga-jaga makan dan minum dia dengan sangat baik, Mak Ngah…!!! Sewaktu menonyoh kuali dan periuk,bontot tonggeknya terus bergegar-gegar macam nak terkeluar bijik mata aku merenung. “Alahai…Kalau kita ajer yang jaga tapi si lelaki lembik aje,tak guna jugak, Amin…!!! “Seronoknya jadi Pak ngah,boleh tidur dengan Mak Ngah kat atas katil empuk ni kan…!!! Kelihatan bibirnya yang separuh terbukak seolah-olah tidak membantah kehadiran bibir nakal aku.Tidak kurang jugak yang sudah berkahwin serta mempunyai anak.Akhirnya aku terlelap sendiri sehinggalah bas ekspress yang aku naiki memasuki kawasan perhentian,aku mula terjaga.Rasa macam berjalan dengan artis popular pulak rasanya. ”aku kemudiannya membalas kepada Mak Ngah aku tu sambil memegang batang kote aku di luar kain pelikat aku. Entah suka ker atau marah ker bila aku pegang batang kote aku di depannya. Bontot tonggek dan cantik,kedua-dua tetek pun montok…!!! Tanpa sedar aku menepuk bontot tonggeknya,bergoyang bontot tonggeknya di sebalik kain batiknya. Mata aku sempat mencuri pandang di sebelah atas baju t-shirt Mak Ngah aku tu tapi tak berapa nampak sebab leher bajunya tinggi juga. Malam itu aku saja buat-buat malas melayan adik sepupu aku dan aku kata aku nak berehat di bilik supaya mereka cepat masuk tidur.Aku menginap di rumah Mak Ngah,dan anak lelakinya yang paling sulung 12 tahun memang sudah biasa dengan aku,anak-anaknya yang lain perempuan berumur 10,7 dan 4 tahun. “Udah la tu, Pak Ngah ko pun tengok Mak Ngah sebelah mata aje sekarang ni…maklumlah dah tua,season pulak tu…!!! Kira-kira jam malam masing-masing sudah mula beransur-ansur masuk ke bilik tidur dan yang terakhirnya yang sulung tidur sebilik dengan aku di katil atas. Aku pun perlahan bangun dan menghulurkan tangan ke atas almari. ”tanya aku pulak sambil kedua-dua tangan meraba di atas rak di atas sekali dalam almari. Aku kemudinnya mengikuti Mak Ngah aku tu keluar pintu sambil membawa selimut yang dimintanya tadi.Batang kote aku berdenyut-denyut di atas tundun lubang cipap Mak Ngah aku tu seperti terkena karen letrik.

Tags: , ,