Video mak janda com

Kisah yang ingin aku ceritakan ini berlaku di kampung aku di selatan tanah air,iaitu di FELDA Ayer Tawar, Kota Tinggi, Johor Darul Takzim.

Sudah menjadi lumrah kebiasaannya kenduri kahwin kerap diadakan di waktu cuti sekolah.

”Mak Ngah aku tu berkata kepada aku sewaktu aku sedang duduk-duduk di dapur bersembang selepas makan. “Entahlah,dulu doktor kata Pak Ngah ada darah tinggi,sekarang ni sudah ada kencing manis peringkat awal…!!! Lampu dapur berwarna kuning kelam-kelam dapat jugak aku mencuri-curi pandang ke arah alur di kedua-dua teteknya yang tegang dan gebu. Kamu besok sudah kawin kena la jaga kesihatan tu terutamanya bab tenaga lelaki…!!! Sudahlah,pergi la ke depan…Mak Ngah nak kemas meja ni pulak…!!! Aku serba-salah jadinya,tapi terpaksalah jugak bangun. Batang kote aku masih teguh berdiri di sebalik kain pelikat aku. ”kata aku lagi kepada Mak Ngah aku tu dengan perlahan. ”pertanyaan bonus buat aku daripada Mak Ngah aku tu. Nafas kami sudah mula naik disebabkan gelora yang mendebar di dalam.

Video mak janda com-54Video mak janda com-40

Sepanjang perjalanan aku cuba mengingati satu-persatu saudara-mara aku yang akan aku temui nanti.

Ada yang sudah bekerja dan ada yang masih bersekolah.

Warna lubang cipapnya yang kemerah-merahan dan tembam pulak tu menaikkan keinginan nafsu seks aku lagi.

Mak Ngah aku tu kemudiannya terus membukak kangkangnya dengan lebih lebar lagi atas sebab apa yang aku pun belum faham. Tangannya dihulurkan ke arah aku menantikan kedatangan aku untuk memuaskan keinginan nafsu seksnya yang telah lama diabaikan oleh Pak Ngah.

“Ye la,semua orang ada kekurangannya tapi bab ni Mak Ngah kira perlu la dijaga dengan betul supaya tak menyeksa orang lain…!!! Setelah pasti pintu itu terkunci betul,aku datang semula ke arah katil dan mendepangkan tangan aku di kedua-dua sisi tubuhnya sambil merenung seluruh tubuh Mak Ngah aku tu sambil menggeleng-gelengkan kepala macam tak percaya. ”kemudiannya Mak Ngah aku tu berkata kepada aku sambil terus memaut pinggang aku dan menarik ke atas tubuhnya.

Lembut dan empoknya aku rasakan tubuh Mak Ngah aku tu bila aku dapat menindihnya.Batang kote aku berdenyut-denyut di atas tundun lubang cipap Mak Ngah aku tu seperti terkena karen letrik.Tangan Mak Ngah aku tu kemudiannya menggosok-gosok di belakang aku sambil mengerang-ngerang keghairahan.Mungkin jugak mudah mendapatkan pertolongan jiran-jiran dan sanak-saudara dalam urusan persediaan majlis.Masa itu aku sedang bercuti panjang menunggu keputusan SPM dan aku pulang lebih awal seminggu ke kampung berbanding dengan Ibu, Bapak dan adik-beradik aku yang lain.Dalam pada itu mata aku mencari-cari siapakah saudara aku yang akan menjemput aku nanti. Kelihatan Mak Ngah aku melambai-lambai dan tersenyum lebar sambil berdiri di kaki lima perhentian. Kain batik sarungnya jugak menampakkan potongan bontot tonggeknya yang mengiurkan.

Tags: , ,